Oli Motor BeAT

Posted on

Oli Motor BeAT – Minyak pelumas mesin atau yang lebih dikenal oli mesin ialah zat yang berfungsi melumasi mesin. Banyak ragam dan macam oli mesin, bergantung jenis penggunaan mesin itu sendiri yang membutuhkan oli yang tepat untuk menambah atau mengawetkan usia pakai (life time) mesin.

Oli mesin merupakan salah satu cairan yang ada di ruang mesin. Lebih tepatnya adalah cairan yang diisikan ke dalam mesin. Pada saat mesin dihidupkan, oli ini disirkulasikan ke seluruh komponen mesin oleh pompa oli.

Oli mesin menjadi satu bagian yang sangat penting untuk mendukung kerja mesin. Seiring dengan pemakaian, terjadi penurunan kualitas dan fungsinya, sehingga harus dilakukan penggantian secara periodik.

Fungsi Oli Mesin

Pada berbagai jenis mesin dan peralatan yang sedang bergerak, akan terjadi peristiwa pergesekan antara logam. Oleh karena itu akan terjadi peristiwa pelepasan partikel-partikel dari pergesekan tersebut.

Keadaan dimana logam melepaskan partikel disebut aus atau keausan. Untuk mencegah atau mengurangi keausan yang lebih parah yakni memperlancar kerja mesin dan memperpanjang usia dari mesin dan peralatan itu sendiri, maka bagian-bagian logam dan peralatan yang mengalami gesekan tersebut diberi perlindungan ekstra.

Semua jenis oli pada dasarnya sama, yakni sebagai bahan pelumas agar mesin berjalan mulus dan bebas gangguan. Sekaligus berfungsi sebagai pendingin dan penyekat.

Oli mengandung lapisan-lapisan halus, berfungsi mencegah terjadinya benturan antar logam dengan logam komponen mesin seminimal mungkin mencegah goresan atau keausan.

Untuk beberapa keperluan tertentu, aplikasi khusus pada fungsi tertentu, oli dituntut memiliki sejumlah fungsi-fungsi tambahan. Misalnya mesin diesel secara normal beroperasi pada kecepatan rendah tetapi memiliki temperatur yang lebih tinggi dibandingkan dengan mesin bensin.

Baca Juga :  √ Yuk Simak,, Penyebab Motor Mati Saat Hujan Dan Cara Mengatasinya

Mesin diesel juga memiliki kondisi kondusif (peluang) yang lebih besar yang dapat menimbulkan oksidasi oli, penumpukan deposit dan perkaratan logam-logam bearing. Sebenarnya apa saja sih fungsi oli mesin tersebut yaitu:

Sebagai Pelumas Mesin (Lubricating)

Oli sebagai pelumas akan bekerja untuk meminimalisasi gesekan-gesekan antar logam (komponen mesin) sehingga gerakan mesin menjadi halus/ sedikit hambatan, oli juga akan mencegah gesekan yang terlalu kasar antar komponen mesin yang bisa merusak bagian-bagian mesin.

Sebagai Peredam Kejutan/Getaran

Pada bagian-bagian mesin yang mengalami gaya tekan yang besar seperti pada ball bearing, roller bearing dan roda gigi, tekanan yang sangat tinggi terjadi pada permukaan kontak, yang akan mengakibatkan keausan dan kerusakan. Dalam hal ini oli menyebarkan tekanan dan menyerap getarannya.

Sebagai Pelindung Mesin

Oli tidak hanya melindungi mesin dari gesekan antar komponen dalam mesin akan tetapi juga melindungi mesin dari korosi (karat), fungsi oli di sini mencegah reaksi oksidasi pada komponen-komponen mesin dan menghilangkan reaksi kimiawi logam dengan panas saat pembakaran yang bisa menyebabkan korosi komponen.

Sebagai Pembersih

Kotoran dapat masuk melalui sela-sela ring dan terjadi sisa pembakaran mesin yang menghasilkan kerak, kerak atau kotoran tersebut akan dilarutkan oleh oli (pelarut kotoran) atau bercampur dengan oli yang selanjutnya akan dibuang bersama oli saat pergantian oli mesin.

Sebagai Pendingin Mesin

Panas yang terjadi akibat pembakaran pada ruang bakar akan merambat ke dalam mesin, selain itu panas akibat gesekan antar komponen dalam mesin juga menambah suhu di dalam mesin.

Oli sebagai pendingin akan mengalir pada permukaan komponen-komponen dalam mesin untuk selanjutnya membawa panas tersebut ke penampungan oli untuk selanjutnya panas akan dibuang bersama udara yang mengaliri tempat penampungan oli.

Sebagai pendingin oli sangat berperan besar dalam menjaga komponen mobil dalam performa yang baik, panas yang terlalu tinggi (over heat) akan merusak komponen-komponen dalam mesin yang secara kimiawi dapat merusak ikatan logam dan secara fisikawi dapat menyebabkan pemuaian pada komponen mesin.

Baca Juga :  Cara Termudah Membuat Motor Matic Lebih Kencang Tarikannya

Cara Memeriksa Kualitas Oli Mesin

Untuk memeriksa oli setiap minggu perlu dilakukan karena dari cairan tersebut, kita bisa tahu apakah kendaraan layak digunakan atau tidak. Memeriksa kondisi oli juga tidak memerlukan waktu yang lama. Kita cukup mencabut tongkat pemeriksa ketinggian oli (dipstick), yang biasanya terlihat jelas di mesin. Apa saja yang bisa dideteksi dari oli mesin?

Jika warna oli tidak jauh berbeda dengan saat pertama diisikan ke mesin (biasanya cenderung bening), maka artinya mesin dalam kondisi prima. Yang perlu Anda lakukan hanya menyalakan mesin dan pergi ke tujuan.

Namun, apabila oli berwarna hitam, itu artinya sudah waktunya ganti oli. Jika punya wadah penampung, Anda dapat melakukannya sendiri. Tapi jika tidak ingin repot, cukup bawa ke bengkel.

Oli berwarna putih atau seperti susu berarti ada air yang tercampur. Air dan oli bisa bercampur, akibat adanya lubang pada dinding pemisah di dalam mesin. Atau bisa juga lubang terbentuk di radiator, bila kendaraan memakai jenis satu radiator untuk mendinginkan air dan oli.

Apabila muncul bau bensin, maka ada kemungkinan timbul masalah pada komponen di dalam mesin. Segera periksakan ke bengkel, karena mekanik yang bisa mengetahui komponen mana yang mungkin rusak.

Bila oli banyak berkurang, maka segera periksa lantai di bawah mobil. Jika tidak ada oli yang menetes, maka bisa jadi oli ikut terbakar bersama bensin. Tandanya yaitu muncul asap putih tebal dari knalpot.

Asap ini akibat rusaknya cincin piston atau katup tempat campuran BBM masuk ke ruang bakar. Bila ini dibiarkan, maka lama-kelamaan mesin akan rusak.

Oli Motor BeAT Ya AHM OIL MPX2

Ragam pelumas untuk mesin banyak varian di pasaran dan itu membuat kita kadang bingung memilih yang sangat tepat buat motor kesayangan sesuai kebutuhan mesin motor matic.

Baca Juga :  Cara Mengatasi Knalpot Vixion Mengeluarkan Suara Ledakan

Untuk motor Honda pelumas mesin yang bagus tentu saja AHM Oli, mengapa? Oli AHM Oli langsung direkomendasikan oleh PT Astra Honda Motor (AHM) selaku produsennya.

Dibuat sesuai dengan kebutuhan pelumasan dan karakteristik motor Honda. Untuk Honda BeAT sendiri pelumas mesin yang dibutuhkan adalah oli mesin untuk kopling kering.

Pelumas mesin yang pas untuk Honda BeAT adalah AHM Oil MPX2. AHM Oil MPX2 memiliki spesifikasi SAE 10W-30 API Service SL JASO MB yang sangat sesuai dengan yang dibutuhkan untuk pelumasan mesin Honda BeAT.

Diman AHM Oil MPX2 diformulasikan oleh Honda R&D Jepang dengan performa lubrikasi yang optimal untuk mesin motor Honda tipe kopling kering (matic).

AHM Oil memberikan daya lubrikasi sempurna untuk performa prima mesin motor Honda BeAT yang maksimal.

Pelumasan dan perlindungan mesin motor matic yang bagus akan membuat Honda BeAT menjadi lebih irit dan bertenaga. Kapasitas oli mesin Honda BeAT ini 0,8 liter, isi sesuai kebutuhan mesin. Jangan kurang atau lebih.

Lakukan penggantian oli mesin secara berkala, penggantian oli mesin maksimal ketika motor menempuh jarak 4000 km. Namun akan lebih baik sebelum atau kurang dari jarak tempuh 4000 km oli mesin sudah diganti demi pelumasan yang maksimal.

Untuk memastikan pelumas AHM Oil yang dibeli terjamin kualitasnya, beli oli mesin AHM Oil di bengkel resmi Honda AHASS atau di toko spare part Honda. Buat Honda BeAT kesayangan oli mesinnya AHM Oil MPX2.

Demikianlah pembahasan mengenai Oli Motor BeAT semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat berguna dan bermanfaat bagi kalian semua,, terima kasih banyak atas kunjungannya. 🙂 🙂 🙂