Air Radiator Motor

Posted on

Air Radiator Motor – Dalam hal ini banyak pemilik motor matik yang masih abai dengan fungsi komponen-komponen pada tunggangannya.

Salah satunya motor matik yang berpendingin cairan, peran radiator sering dianggap sepele, padahal punya peran penting sekali untuk mesin motor.

Fungsi Radiator

Saat motor berjalan, radiator berfungsi sebagai pendingin agar mesin suhu mesin tidak terlalu panas.

Saat mesin motor hidup terjadi gesekan antara beberapa komponen seperti piston dan blok silinder. Nah itu biar pendinginan mesin optimal, dibantu juga sama air radiator, selain angin.

Dampak Air Radiator Motor Kering

Ketika air radiator kurang, bahkan sampai kering, mesin akan mengalami overheat sehingga berbahaya untuk komponen yang ada di dalam mesin.

Salah satu bagian yang terdampak karena air radiator kering ialah seal water pump, bagian ini terbuat dari karet sehingga terbakar dan bocor saat mesin overheat.

Kalau seal water pump bocor, air radiator masuk ke mesin dan tercampur oli. Kalau tidak terdeteksi secara dini, nanti akan merusak ring piston karena oli tercampur sama air radiator, jadi pelumasannya kurang optimal dan turun mesin.

Saat kondisi motor sudah turun mesin, perlu dilakukan servis besar dan membongkar mesin atas. Bocoran estimasi biaya servisnya juga tidak sedikit, bahkan mencapai Rp 900.000 termasuk biaya jasa servis.

Tips Sederhana Agar Kondisi Air Radiator Terkontrol

Berikut ini berbagai tips sederhana agar kondisi air radiator terkontrol. Namun pemilik motor matik memang harus telaten memeriksa secara rutin.

  • Sebelum motor dipakai, cek kondisi air radiator di tangki reservoir air radiator. Kondisi normal biasanya cairan radiator berada pada takaran upper. Namun jika volume air radiatornya sudah lower, berarti harus ditambah.
  • Setelah diisi dan dipakai, cek kembali penurunan volumenya. Jika dirasa berkurang drastis dari volume awal, maka patut dicurigai terjadi kebocoran di bagian radiator.
  • Untuk mengetahui mesin overheat, pada motor matik yang dilengkapi fitur indikator akan menyala jika kondisi mesin panas berlebihan.
  • Kuras dan ganti air radiator maksimal setiap 10.000 kilometer pemakaian. Ini dilakukan untuk menjaga saluran radiator dari endapan material dan mencegah mampet. Estimasi biaya servisnya rata-rata hanya Rp 38.000.

Demikianlah pembahasan mengenai Air Radiator Motor semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat berguna dan bermanfaat bagi kalian semua,, terima kasih banyak atas kunjungannya. 🙂 🙂 🙂